• TAMPAK DEPAN TERBARU 2021
  •  TAMPAK DEPAN TERBARU 2021
  • FINALIS OPSI 2019
  •  TAMPAK DEPAN TERBARU 2021
  • JAKARTA 2019


HEADLINE NEWS: TIM KIR SMPN 1 LABUHAN BADAS LOLOS SEBAGAI FINALIS OPSI 2019 BIDANG ILMU PENGETAHUAN TEKNIK DAN REKAYASA, ATAS NAMA SISWI/SISWA NAILLA AMALIA ASHIFA DAN RIFQI ARISWAN AGASI, GURU PEMBIMBING NUR IB.,S.Pd. DENGAN JUDUL PENELITIAN "Tempat Sampah Portable Reuse Sampah Elektronik Casing TV Bekas Yang Ramah Lingkungan Di SMP Negeri 1 Labuhan Badas". LOMBA AKAN BERLANGSUNG TANGGAL 26 s.d 30 NOVEMBER 2019, DI HOTEL EL ROYALE, KELAPA GADING, JAKARTA UTARA.

Friday, 5 April 2013

FINALIST VOLVO ADVENTURE 2013


FINALIS VOLVO ADVENTURE AWARD 2013

 


SEORANG SISWI SMPN 1 LABUHAN BADAS TURUT SERTA MEWAKILI ASIA
SEBAGAI SALAH SATU FINALIS 
PADA PROYEK PENELITIAN YANG DI SELENGGARAKAN OLEH VOLVO ADVENTURE
BEKERJASAMA DENGAN UNEP DAN UNESCO 
DI GOTEBORG, SWEDIA 14 S/D 19 JUNI 2013









     Prestasi cukup membanggakan kembali ditorehkan oleh seorang siswi SMPN 1 Labuhan Badas Sumbawa Besar, atasnama Khatimah, siswi kelas VIII D, karena akan turut berperan serta dalam Presentasi Proyek Penelitian yang diselenggarakan oleh Volvo Adventure, yang bekerjasama dengan UNEP dan UNESCO. Khatimah yang bergabung dengan club Ecogarden, yang anggotanya juga dari SMAN 1 Sumbawa Besar, antara lain I Putu Wahyu Sanjaya, Andita Risa Wilujeng, Chilia Vega, Dias Evayanti, dan Kurniawan Eka Putra, masuk sebagai 7 kontestan dari seluruh dunia dan maju sebagai Finalis Volvo Adventure 2013, yang akan berlangsung pada tanggal 14 s/d 19 Juni 2013, di Goteborg, Swedia.
         Youth Based Ecogarden, adalah judul yang diangkat oleh Club penelitian dan kegiatan ini, sehingga terpilih untuk maju mewakili Indonesia bahkan, merupakan satu-satunya kontestan dari Asia yang lolos menjadi 8 Finalis tahun 2013. Untuk lebih jelasnya, silahkan buka website, www.volvoadventure.org.    

Proyek Penelitian ini antara lain sebagai berikut:


Proyek rincian
Pemimpin Nama: I Putu Wahyu Sanjaya
Tim Nama: Ecogarden Klub
Anggota tim:

Nama Proyek: Pemuda Berbasis Ecogarden
Lampiran:
Proyek Informasi

Proyek Ringkasan: Dengan besarnya meningkat dan frekuensi cuaca ekstrim, adalah penting bahwa nelayan memiliki alternatif sumber nutrisi selama masa-masa sulit. Eco-taman adalah sebuah proyek berkelanjutan untuk mengelola sampah dan memberikan nutrisi bagi kaum muda dalam masyarakat nelayan di sekitar pantai utara Pulau Sumbawa. Kami sedang membangun sebuah taman teladan di mana pemuda akan belajar tentang membuat pupuk organik, pesticecides organik, dan berkebun kreatif. Indikator keberhasilan adalah: (1) jumlah pemuda yang berpartisipasi dalam Eco-taman, (2) jumlah sampah yang dikelola, (3) jumlah pupuk organik dan pestisida diproduksi dan digunakan dan (4) jumlah hasil di kebun.
Proyek subjek: Eco-taman adalah sebuah proyek untuk mengelola sampah dan memberikan nutrisi bagi kaum muda dalam masyarakat nelayan di sekitar pantai utara Pulau Sumbawa. Di antara penyebab lain, sampah merupakan salah satu penyebab kerusakan terumbu karang. Sebagai akibat dari kerusakan terumbu karang, nelayan pergi lebih jauh ke laut terbuka untuk menangkap ikan. Selama cuaca ekstrim, nelayan tidak bisa pergi ke laut. Dengan besarnya meningkat dan frekuensi cuaca ekstrim, adalah penting bahwa nelayan memiliki sumber alternatif gizi selama masa sulit. Saya telah bekerja pada proyek ini sejak Maret 2012.
  
Gambar 1:                                                                          Gambar 2: Limbah sepanjang garis pantai

                                                                            
           
                                                                                   
Tujuan Proyek: Proyek ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan remaja tentang berkebun kreatif menggunakan sampah organik dan anorganik untuk memberikan alternatif sumber gizi. Proyek ini menyediakan taman teladan di mana orang-orang muda dapat belajar tentang pembuatan pupuk organik, pestisida organik, dan taman vertikal. Dari proyek ini, pemuda akan berlatih bagaimana membuat pestisida organik dan pupuk organik dari sampah organik, dan berkebun kreatif menggunakan sampah anorganik sebagai media tanam. Hal ini akan mengurangi sampah organik dan anorganik dibuang ke laut. Sedangkan kelompok lain dari orang-orang muda dari Penjaga Pulau Community bekerja untuk merehabilitasi terumbu karang melalui transplantasi, proyek Eco-taman membantu mengurangi salah satu sumber penyebab kerusakan terumbu karang, yaitu limbah. The Eco-taman didirikan akan terus berfungsi sebagai tempat bagi para pemuda untuk belajar tentang pengelolaan sampah dan berkebun kreatif. Indikator keberhasilan adalah: (1) jumlah pemuda yang berpartisipasi dalam atau mengunjungi Eco-taman, (2) jumlah pemuda di masyarakat nelayan berlatih pengelolaan limbah dan berkebun kreatif di rumah, (3) jumlah sampah yang dikelola, (4) nomor pupuk organik dan pestisida diproduksi dan digunakan, dan (5) jumlah hasil di kebun.

Gambar 1: kompos dengan Sekolah                                        Gambar 2: berkebun kreatif



  Biologi Senior High Club 1

                                                                      



Gambar 3: gardening2 kreatif                                                     Gambar 4: garden teladan




 

                                                                             



Gambar 5: Presentasi di sekolah










Proyek penelitian: Terumbu karang yang produktif dan ekosistem biologis beragam hanya mencakup 0,2% dari dasar laut, namun mendukung 25% dari semua kehidupan laut. Namun, kami telah kehilangan 27% dari terumbu karang dunia (Cesar, 2003). Tiga puluh persen dalam kondisi kritis (Cesar, 2003). Dengan tekanan saat ini, enam puluh persen dari terumbu karang dunia akan mati sepenuhnya pada tahun 2050 (CRTF, 2000). Akibatnya, kemiskinan meningkat dan ketahanan pangan menurun seiring stok ikan habis (Cesar, 2003). Indonesia dan Filipina terus 77% dari terumbu karang Southeat Asia dan hampir 80% dari terumbu terancam (WRI press release). Pulau Sumbawa dan beberapa pulau-pulau kecil lainnya di sekitarnya, Indonesia, yang terletak di dalam segitiga karang. Banyak orang di sini tinggal di daerah pesisir dan / atau tergantung pada sumber daya kelautan sebagai pendapatan mereka dan / atau sumber protein. Namun, terumbu karang yang luas degradasi di pulau tidak pernah menerima perhatian yang memadai. Dengan sedikit ikan di terumbu banyak nelayan terpaksa ke metode yang lebih efisien namun sangat merusak, seperti bom dan sianida. Dampak ekologi menyebabkan kerugian bersih kepada masyarakat (Cesar, 2003). Penjaga Pulau Community, sebuah komunitas pemuda setempat peduli dengan masalah degradasi terumbu karang di Pulau Sumbawa telah membuat rencana aksi tahun 2012 untuk menyelamatkan terumbu karang di sekitar pantai utara Pulau Sumbawa (http://www.ruffordsmallgrants.org/rsg/projects / eni_hidayati_0). Salah satu penyebab dari masalah yang tercantum adalah sampah. Salah satu rencana aksi ini adalah untuk memberikan alternatif sumber gizi terutama selama periode cuaca ekstrim. Jadi saya mencoba untuk menggabungkan penyebab dan kebutuhan nutrisi dalam proyek Eco-taman. Penjaga Pulau Community mendukung proyek ini dengan menyediakan 10m x 20m tanah untuk taman kreatif teladan. The Club Biologi di SMA saya mendukung kami dalam pengomposan sampah organik.

Gambar 1: Terumbu karang di wilayah proyek












Gambar 2: Limbah sepanjang pantai utara Pulau Sumbawa









Proyek rencana aksi: Kami mulai mensosialisasikan ide untuk pemuda yang lebih luas dengan melakukan "penanaman bagian kompetisi 1" pada tahun 2012. Sekitar 40 orang bergabung dengan kompetisi. Kami sedang membangun teladan Eco-taman. Sekitar 50 orang yang terlibat. Lima dari mereka adalah pemuda dari masyarakat nelayan. Lainnya adalah siswa dari SMA saya dan Penjaga masyarakat Pulau. Bulan ini, kami telah menanam labu, jagung, bayam, mentimun, ocra, pepaya, terong, tomat, dan ubi kayu di taman Eco-. Kami telah melakukan roadshow ke sekolah SMP dan SD untuk berbagi ide kreatif berkebun. Kami sedang melakukan "penanaman bagian kompetisi 2". Dalam dua bulan ke depan, kami akan meluncurkan Eco-taman publik. Di taman eco, remaja akan belajar tentang bagaimana membuat pupuk organik menggunakan sampah organik yang akan kita kumpulkan dari daerah pesisir. Selain itu, remaja akan belajar tentang berkebun kreatif dan bagaimana membuat pestisida organik. Program pembelajaran direncanakan akan dilakukan setiap sebulan sekali dengan sekitar 50 peserta setiap bulan. Para pemuda dari masyarakat nelayan akan terlibat melalui skema bank gizi. Ini pemuda dari masyarakat nelayan akan membawa sampah organik dari rumah tangga mereka atau masyarakat ke taman Eco-. Kemudian mereka akan melakukan pengomposan di taman Eco-. Eco-taman akan memberikan mereka bibit yang mereka akan menanam baik di taman Eco-atau di rumah-rumah mereka.
Gambar 1: garden teladan                                                           Gambar 2: berkebun








        



 












Proyek hasil sejauh: Proyek Eco-taman telah memenangkan hadiah ke-2 dari "Penghargaan Emil Salim 2013". Emil Salim adalah tokoh terkemuka dalam isu-isu lingkungan di Indonesia. Dia telah bekerja sebagai Menteri Lingkungan Hidup Indonesia. Saat ini ia adalah penasihat bagi Presiden Indonesia mengenai isu-isu lingkungan. Para hakim berpikir bahwa proyek ini perlu didukung dengan Peraturan Bupati. Senior Sekolah Tinggi Nomor 1 dari Kabupaten Sumbawa (sekolah saya) telah diaktifkan kembali pupuk organik mereka program yang telah dinonaktifkan selama dua tahun. Mereka sekarang mitra kami dalam mengajar dan membuat pupuk organik.

Gambar 1: kompos dengan Sekolah Biologi Senior High Club 1











Gambar 2: Sekolah Keterlibatan siswa SD










Proyek galeri:
                                                                 



                               







Volvo Petualangan secara resmi didukung oleh UNEP

 
Free counters!