• TAMPAK DEPAN TERBARU 2021
  •  TAMPAK DEPAN TERBARU 2021
  • FINALIS OPSI 2019
  •  TAMPAK DEPAN TERBARU 2021
  • JAKARTA 2019


HEADLINE NEWS: TIM KIR SMPN 1 LABUHAN BADAS LOLOS SEBAGAI FINALIS OPSI 2019 BIDANG ILMU PENGETAHUAN TEKNIK DAN REKAYASA, ATAS NAMA SISWI/SISWA NAILLA AMALIA ASHIFA DAN RIFQI ARISWAN AGASI, GURU PEMBIMBING NUR IB.,S.Pd. DENGAN JUDUL PENELITIAN "Tempat Sampah Portable Reuse Sampah Elektronik Casing TV Bekas Yang Ramah Lingkungan Di SMP Negeri 1 Labuhan Badas". LOMBA AKAN BERLANGSUNG TANGGAL 26 s.d 30 NOVEMBER 2019, DI HOTEL EL ROYALE, KELAPA GADING, JAKARTA UTARA.

Wednesday, 3 August 2016

GERAKAN LITERASI SEKOLAH DI SMPN 1 LAB. BADAS SUMBAWA BESAR NTB.

GERAKAN LITERASI SEKOLAH 
DI SMPN 1 LABUHAN BADAS SUMBAWA BESAR NTB.




Berdasarkan Permendikbud Nomor 21 Tahun 2015 tentang Penumbuhan Budi Pekerti, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Anies Baswedan meluncurkan Gerakan Literasi Sekolah “Bahasa Penumbuh Budi Pekerti”. Mendikbud mengatakan, Permendikbud tersebut adalah sebuah upaya untuk menumbuhkan budi pekerti anak. "Kata yang dipakai adalah ‘penumbuh’ karena kita hanya menumbuhkan, bukan menanamkan budi pekerti." Menumbuhkan budi pekerti, lanjutnya, berbeda maknanya dengan menanamkan budi pekerti.





Gerakan Literasi Sekolah ini bertujuan membiasakan dan memotivasi siswa untuk mau membaca dan menulis guna menumbuhkan budi pekerti. Dalam jangka panjang, diharapkan dapat menghasilkan anak-anak yang memiliki kemampuan literasi tinggi. Karena itulah, buku-buku yang dibagikan untuk sekolah dalam Gerakan Literasi Sekolah ini adalah buku-buku yang dapat menumbuhkan budi pekerti. Buku yang dijadikan acuan sebagai bahan literasi di sekolah di antaranya buku cerita atau dongeng lokal, buku-buku yang menginspirasi seperti biografi tokoh lokal dan biografi anak bangsa yang berprestasi, buku-buku sejarah yang membentuk semangat kebangsaan atau cinta tanah air.  Kegiatan literasi ini tidak hanya membaca, tetapi juga dilengkapi dengan kegiatan menulis yang harus dilandasi dengan keterampilan atau kiat untuk mengubah, meringkas, memodifikasi, menceritakan kembali, dan seterusnya.
Di SMPN 1 Labuhan Badas Sumbawa Besar, Kegiatan Literasi Sekolah sudah mulai dilaksanakan pada minggu kedua setelah hari pertama masuk sekolah, yaitu mulai tanggal 25 Juli 2016. Secara garis besar tahapannya sebagai berikut:

1.      Tahap ke-1: Pembiasaan kegiatan membaca yang menyenangkan di ekosistem sekolah Pembiasaan ini bertujuan untuk menumbuhkan minat terhadap bacaan dan terhadap kegiatan membaca dalam diri warga sekolah. Penumbuhan minat baca merupakan hal fundamental bagi pengembangan kemampuan literasi peserta didik.



2.      Tahap ke-2: Pengembangan minat baca untuk meningkatkan kemampuan literasi Kegiatan literasi pada tahap ini bertujuan mengembangkan kemampuan memahami bacaan dan mengaitkannya dengan pengalaman pribadi, berpikir kritis, dan mengolah kemampuan komunikasi secara kreatif melalui kegiatan menanggapi bacaan pengayaan (Anderson & Krathwol, 2001).



3.      Tahap ke-3: Pelaksanaan pembelajaran berbasis literasi Kegiatan literasi pada tahap pembelajaran bertujuan mengembangkan kemampuan memahami teks dan mengaitkannya dengan pengalaman pribadi, berpikir kritis, dan mengolah kemampuan komunikasi secara kreatif melalui kegiatan menanggapi teks buku bacaan pengayaan dan buku pelajaran (cf. Anderson & Krathwol, 2001). Dalam tahap ini ada tagihan yang sifatnya akademis (terkait dengan mata pelajaran). Kegiatan membaca pada tahap ini untuk mendukung pelaksanaan Kurikulum 2013 yang mensyaratkan peserta didik membaca buku nonteks pelajaran yang dapat berupa buku tentang pengetahuan umum, kegemaran, minat khusus, atau teks multimodal, dan juga dapat dikaitkan dengan mata pelajaran tertentu sebanyak 6 buku bagi siswa SD, 12 buku bagi siswa SMP, dan 18 buku bagi siswa SMA/SMK. Buku laporan kegiatan membaca pada tahap pembelajaran ini disediakan oleh wali kelas.


Berikut Foto Dokumentasi Kegiatan Gerakan Literasi Sekolah di SMPN 1 Labuhan Badas Sumbawa Besar NTB.











 
Free counters!